Monday, February 23, 2009

ASKEP PADA KLIEN DENGAN INFEKSI SALURAN KEMIH

Definisi

Infeksi Saluran Kemih (ISK) adalah infeksi yang terjadi sepanjang saluran kemih, terutama masuk ginjal itu sendiri akibat proliferasi suatu organisme (Corwin, 2001 : 480).


Infeksi Saluran Kemih (ISK) adalah suatu tanda umum yang ditunjukkan pada manifestasi bakteri pada saluran kemih (Engram, 1998 : 121).

Infeksi Saluran Kemih (ISK) adalah berkembangnya mikroorganisme di dalam saluran kemih yang dalam keadaan normal tidak mengandung bakteri, virus/mikroorganisme lain.


Etiologi

Organisme penyebab infeksi tractus urinarius yang paling sering ditemukan adalah Eschericia coli, (80% kasus). E.Coli merupakan penghuni normal dari kolon. Organisme-organisme lain yang juda dapat menyebabkan infeksi saluran perkemihan adalah : Golongan Proteus, Klebsiela, Pseudomonas, Enterokokus dan Staphylokokus.


ISK uncomplicated (simple)

ISK yang sederhana yang terjadi pada penderita dengan saluran kencing baik anatomi maupun fungsionil normal. ISK sederhana ini pada usia lanjut terutama mengenai penderita wanita dan infeksi hanya mengenai mukosa superfisial kandung kemih. Penyebab kuman tersering (90%) adalah E.Coli


ISK complicated

Sering menimbulkan banyak masalah karena sering kuman penyebab sulit diberantas, kuman penyebab sering resisten terhadap beberapa macam antibiotik, sering terjadi bakteriemia, sepsis, dan syok. Penyebab kuman pada ISK complicated adalah Pseudomonas, Proteus dan Klebsiela.


ISK complicated terjadi bila terdapat keadaan-keadaan sebagai berikut :

Kelainan abnormal saluran kemih, misalnya batu (pada usia lanjut kemungkinan terjadinya batu, lebih besar dari pada usia muda). Refleks vesiko urethral obstruksi paraplegi, atoni kandung kemih, kateter kandung kemih menetap, serta prostatitis menahun.

Kelainan faal ginjal, bail gagal ginjal akut (GGA) maunpun gagal ginjal kronis (GGK).


Bermacam-macam mikroorganisme dapat menyebabkan ISK. Mikroorganisme yang paling sering adalah bakteri aerob. Saluran kemih normal tidak dihuni oleh bakteri atau mikroba lain, karena itu urin dalam ginjal dan buli-buli biasanya steril. Walaupun demikian uretra bagian bawah terutama pada wnaita dapat dihuni oleh bakteri yang jumlahnya makin kurang pada organ yang mendekati kandung kemih. Selain bakteri aerob, ISK juga dapat disebabkan oleg virus, ragi dan jamur.

Penyebab terbanyak adalah Gram-negatif termasuk bakteri yang biasanya menghuni usus yang kemudian naik ke sistem saluran kemih. Dari Gram negatif ternyata E.Coli menduduki tempat teratas, yang kemudian diikuti oleh Proteus, Klebsiela, Enterobacter, dan Pseudomonas.


Jenis kokus Gram-positif lebih jarang sebagai penyebab ISK sedangkan Enterococcus dan Staphylococcus aureus sering ditemukan pada pasien dengan batu saluran kemih, lelaki usia lanjut dengan hipertrofi prostat atau pada pasien yang menggunakan kateter. Bila ditemukan Staphylococcus aureus dalam urin harus dicurigai adanya infeksi hematogen melalui ginjal. Demikian juga Pseudomonas aeroginosa dapat menginfeksi saluran kemih melalui jalur hematogen dan pada kira-kira 25% pasien demam tifoid dapat diisolasi Salmonella pada urin. Bakteri lain yang dapat menyebabkan ISK melalui jalur hematogen ialah Brusella, Nokardia, Actinomyces dan Mycobacterium tuberculosae.


Virus juga sering ditemukan pada urin tanpa ada gejala ISK akut. Adenovirus tipe 11 dan 12 diduga sebagai penyebab sistitis hematpragik. Sistitis hemoragik dapat juga disebabkan oleh schistosoma hematobim yang termasuk golongan cacing pipih. Candida merupakan jamur yang paling sering menyebabkan ISK terutama pada pasien dengan kateter, pasien DM atau yang mendapat pengobatan dengan antibiotik spektrum luas. Candida yang paling sering ialah Candida albicans dan Candida tropicalis. Semua jamur sistemik dapat menulari saluran kemih secara hematogen.


Manifestasi Klinis

Infeksi bakteri ke gejala klinis ISK tidak khas dan bahkan pada sebagian pasien tanpa gejala. Gejala yang sering ditemukan ialah disuria, polakisuria dan terdesak kencing yang biasanya terjadi bersamaan. Nyeri suprapubik dan daerah pelvis juga ditemukan. Polakisuria terjadi akibat kandung kemih tidak dapat menampung urin lebih dari 500 ml karena mukosa yang meradang sehingga sering kencing. Stranguria, tenesmus, nokturia, sering juga ditemukan enuresis nokturnal sekunder, prostatismus, nyeri uretra, kolik ureter dan ginjal.


Gejala klinis ISK sesuai dengan bagian saluran kemih yang terinfeksi sebagai berikut:

Pada ISK bagian bawah, keluhan pasien biasnaya berupa rasa sakit atau rasa panas di uretra sewaktu kencing dengan air kemih sedikit-sedikit serta rasa tidak enak di daerah suprapubik.

Pada ISK bagian atas dapat ditemukan gejala sakit kepala, malaise, mual, muntah, demam, menggigil, rasa tidak enak, atau nyeri di pinggang

ISK yang bergejala, gejala pada masing-masing orang tidak sama. Gejalanya antara lain:

Sakit di perut bagian bawah, diatas tulang kemaluan

Kencing sakit terutama pada akhir kencing

Anyang-anyangan atau kencing tidak tuntas dan rasa masih ingin kencing lagi walaupun bila dicoba untuk berkemih tidak ada air kemih yang keluar.

Sering berkemih

Jika infeksi sudah berlanjut, bisa demam

ISK yang tak bergejala terhitung lebih berbahaya, karena tanpa disadari, penyakit tersebut akan menggerogoti terus-menerus. Jadi, orang yang bersnagkutan terinfeksi tetapi dia tidak tahu dan biasanya malah menjadi kronis.


Patofisiologi

Masuknya mikroorganisme ke dalam slauran kemih dapat melalui :

Penyebaran endogen yaitu kontak langsung dari tempat infeksi tersebut.

Hematogen

Linfogen

Eksogen sebagai akibat pemakaian alat berupa kateter atau sistiskopi

Dua jalur utama terjadinya ISK adalah hematogen dan asending, tetapi dari kedua cara ini asendinglah yang paling sering terjadi. Infeksi hematogen kebanyakan terjadi pada pasien dengan daya tahan tubuh yang rendah atau pasien yang sementara mendapat pengobatan imunosupresif. Infeksi asending dapat terjadi mulai dari kolonisasi uretra dan daerah introitus vagina, masuknya mikroorganisme dalam kandung kemih, multiplikasi bakteri dalam kandung kemih dan pertahanan kandung kemih kemudian naiknya bakteri dari kandung kemih ke ginjal.


Pada kebanyakan kasus organisme penyebab dapat mencapai kandung kemih melalui uretra.infeksi ini sebagai sistisis, dapat terbatas di kandung kemih saja/dapat merambat ke atas melalui uretra ke ginjal. Organisme juga dapat sampai ke ginjal atau melalui darah/getah bening, tetapi ini jarang terjadi. Tekanan dari kandung kemih menyebabkan saluran kemih normal dapat mengeluarkan bakteri yang ada sebelum bakteri tersebut sampai menyerang mukosa.


Obstruksi aliran kemih proksimal terhadap kandung kemih mengakibatkan penimbunan cairan, bertekanan dalam pelvis ginjal dan ureter. Hal ini dapat mennyebabkan atrofi hebat pada parenkim ginjal/hidronefrosis. Di samping itu obstruksi yang terjadi di bawah kandung kemih sering disertai refluk vesiko ureter dan infeksi pada ginjal. Penyebab umum obstruksi adalah jaringan parut ginjal dan uretra, batu saluran kemih, neoplasma, hipertrofi prostat, kelainan kongenital pada leher kandung kemih dan uretra serta penyempitan uretra.


Penatalaksanaan

Pasien dianjurkan banyak minum agar diuresis meningkat, diberikan obat yang menyebabkan suasan urin alkali jika terdapat disuria berat dan diberikan antibiotik yang sesuai. Biasanya ditujukan untuk bakteri Gram-negatif dan obat tersebut harus tinggi konsentrasinya dalam urin. Wanita dengan bakteriuria asimtomatik atau gelaja ISK bagian bawah cukup diobati dengan dosis tunggal atau selama 5 hari. Kemudian dilakukan pemeriksaan urin porsi tengah seminggu kemudian, jika masih positif harus dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.


Pada pria, kemungkinan terdapat kelainan saluran kemih lebih besar, sehingga sebaiknya diberikan terapi antibiotik selama 5 hari, bukan dosis tunggal dan diadakan pemeriksaan lebih lanjut. Terdapat 2 jenis ISK rekuren. Yang paling sering adalah kuman baru pada setiap serangan, biasanya pada wanita dengan gejala sistitis akut rekuren atau pasien dengan kelainan anatomi.


Pasien diminta banyak minum agar sering berkemih dan dianjurkan untuk minum antibiotik segera setelah berhubungan intim. Pada kasus sulit dapat diberikan profilaksis dosis rendah sebelum tidur setiap malam, misalnya nitro furantoin, trimetroprim dan sulfametoksazol, biasanya 3-6 bulan.


Jenis kedua adalah dimana infeksi terjadi persisten dengan kuman yang sama. Di luar kemungkinan resistensi kuman ini biasanya merupakan tanda terdapat infeksi seperti batu atau kista. Biasanya dibutuhkan antibiotik jangka panjang.


Pemeriksaan Penunjang

Urinalisis

Leukosuria

Leukosuria atau piuria merupakan salah satu petunjuk penting terhadap dugaan adalah ISK dinyatakan positif bila terdapat > 5 leukosit / lapang pandang besar (LPB) sedimen air kemih. Adanya leukosit silinder pada sediment air kemih. Adanya leukosit silinder pada sedimen urin menunjukan ada keterlibatan ginjal. Namun adanya leukosuria tidak selalu menyatakan adanya ISK karena dapat pula dijumpai pada inflamasi tanpa infeksi


Hematuria

Dipakai oleh beberapa peneliti sebagai petunjuk adanya ISK, yaitu bila dijumpai 5-10 eritrosit / LPB sediment urin. Dapat juga disebabkan oleh berbagai keadaan patologis baik berupa kerusakan gromerulus ataupun oleh sebab lain misalnya urolitiasis, tumor ginjal atau nekrosis papilaris.


Tes Plat-Celup (Dip-Slide)

Lempeng plastik bertangkai dimana kedua sisi permukaannya dilapisi pembenihan padat khusus dicelupkan ke dalam urin pasien atau dengan di genangi urin. Setelah itu lempeng dimasukkan kembali kedalam tabung plastik tempat penyimpanan semula, lalu dilakukan pengeraman semalaman pada suhu 37oC. Penentuan jumlah kuman/ml dilakukan dengan membandingkan pola pertumbuhan pada lempeng perbenihan dengan serangkaian gambar yang memperlihatkan keadaan kepadatan koloni yang sesuai dengan jumlah kuman anatar 1000 dan 10.000.000 dalam tiap ml urin yang diperiksa. Cara ini mudah dilakukan, murah dan cukup akurat. Tetapi jenis kuman dna kepekaannya tidak dapat diketahui.


Bakteriologis

Mikroskopis

Dapat digunakan urin segar tanpa dipoutar atau tanpa pewarnaan gram. Dinyatakan positif apabila dijumpai bakteri/lapang pandang minyak emersi.

Biakan bakteri

Tes kimiawi

Yang paling sering dipakai ialah tes reduksi griess nitrate. Dasarnya adalah sebagian besar mikroba kecuali enterokoki, mereduksi nitrat bila dijumpai lebih dari 100.000 – 1000.000 bakteri. Konversi ini dapat dijumpai dengan perubahan warna pada uji tarik. Sensitivitas 90,7 % dan spesifisitas 99,1 % untuk mendeteksi Gram-negatif. Hasil palsu terjadi bila pasien sebelumnya diet rendah nitrat, diuresis banyak,infeksi oleh enterokoki dan asinetobakter.

Pemeriksaan radiologis dan pemeriksaan lainnya

Pemeriksaan radiologis dimaksudkan untuk mengetahui adanya batu atau kelainan yang merupakan anatomis yang merupakan faktor predisposisi ISK. Dapat berupa pielografi intravena (IVP), ultrasonografi dan CT-scanning.


Komplikasi

Pielonefritis akut

Epttikemia

Infeksi ginjal

Pada umumnya faktor-faktor resiko yang berhubungan dengan perkembangan infeksi slauran kemih adalah :

Wanita cenderung mudah tersrang dibandingkan dengan laki-laki

Faktor-faktor postulasi dari tingkat yang tinggi terdiri dari urethra dekat kepada rektum dan kurang proteksi sekresi prostat dibandingkan dengan pria

Abnormalitas struktural dan fungsional

Mekanisme yang berhubungan termasuk statis urine yang merupakan medai untuk kultur bakteri, refluks urine yang infeksi lebih tinggi pada saluran kemih dan peningkatan tekanan hidrostatik

Contoh : strikur, anomali ketidak sempurnaan hubungan uretero vesicalis

Obstruksi

Contoh : tumor, hipertrofi prostat, calculus, sebab-sebab latrogenik

Gangguan inervasi kandung kemih

Contoh : Malformasi sum-sum tulang belakang kongenital, multiple sklerosis

Penyakit kronis

Contoh : Gout, DM, hipertensi, penyakit sickle cell

Instrumesntasi

Contoh : prosedur kateterisasi

Penggunaan fenasetin secara terus menerus dan tidak pada tempatnya


Pencegahan

Ada beberapa upaya yang dapat anda lakukan untuk mencegah infeksi saluran kemih ini, antara lain :

Munumlah banyak cairan (dianjurkan untuk minum minimal 8 gelas air putih sehari).

Segera buang air kecil sebelum dan sesudah melakukan hubungan seksual.


Jika membersihkan kotoran, bersihkan dari arah depan ke belakang, agar kotoran dari dubur tidak masuk ke salam saluran kemih.

Periksa air seni secara rutin selama kehamilan. Dengan pemeriksaan tersebut akan dpaat segera diketahui apakah anda terinfeksi atau tidak


Jangan terlalu lama menahan keinginan buang air kecil

Perempuan lebih rentan terinfeksi saluran kemih. Kenapa? Penyebabnya adalah saluran uretra (saluran yang menghubungkan kantong kemih ke lingkungan luar tubuh) perempuan lebih pendek (sekitar 3-5 cm). Berbeda dengan uretra pria yang panjang, sepanjang penisnya, sehingga kuman sulit masuk.


Berikut faktor risiko yang membuat seseorang bisa terkena ISK:

Salah cebok. Kurang menjaga kebersihan dan kesehatan daerah seputar saluran kencing, bisa memicu ISK. Apalagi dengan cara cebok seperti iniu sama saja menarik kotoran ke daerah vagina atau saluran kencing.


Kebiasaan menahan kencing. Pada perempuan, jika menahan kencing, uretra jadi semakin pendek dan memungkinkan kuman masuk ke dalam saluarn kencing. Sedangkan pada pria , meski dia menahan kencing, uretranya tetap panjang.


Tidak kencing sebelum melakukan hubungan seks. “Hal ini menyebabkan uretra penuh. Jika uretranya pendek, terkena gesekan saat berhubungan seks, bisa menyebabkan kuman-kuman gampang terdorong masuk ke saluran kencing dan mengakibatkan infeksi yang disebut sistitis, jelas Sugi. Hal ini banyak terjadi pada pasangan yang baru menikah, karena itu disebut honeymooners cystitis. Keluhannya seperti kencing skait dan anyang-anyangan


Penyakit kelamin. Yaitu berhubungan seksual dengan orang yang punya penyakit kelamin seperti penyakit kencing nanah. Hal ini akan menyebabkan infeksi pada uretra dna menghasilkan nanah. Karena itu disebut kencing nanah. Kadang-kadang pada perempuan tidak terlihat gejalanya, tidak seperti pada pria. Pada pria 3-4 hari setelah terkena penyakit kelamin, gejalanya bisa terasa dan terlihat, seperti sakit dan mengeluarkan nanah. Karena itu pria yang terkena penyakit kelamin bisa cepat berobat.


Batu di daerah saluran kencing. Keberadaan batu di saluran kencing bisa menjadi fokus infeksi dan menyebabkan infeksi berulang. “Misalnya ada infeksi berulang pada slauran kencing, kemungkinan disebabkan adanya infeksi di batu di saluran kencing. Batu tersebut dan bisa menjadi sumber infeksi dan sumber kuman.


Keperawatan ISK

Pengkajian

Riwayat atau adanya faktor-faktor risiko :

Riwayat infeksi saluran kemih sebelumnya

Obstruksi pada saluran kemih

Adanya faktor yang menjadi predisposisi pasien terhadap infeksi nosokomial

Pemasangan kateter foley

Imobilisasi dalam waktu yang lama

Inkontinensia

Kaji manifestasi klinik dari infeksi saluran kemih

Dorongan

Frekuensi

Disuria

Bau urine yang menyengat

Nyeri biasanya pada suprapubik pada ISK bawah dan sakit pada panggul pada ISK atas (perkusi daerah kostovertebra untuk mengkaji nyeri tekan panggul)


Pemeriksaan diagnostik

Urinalisa memperlihatkan bakteriuria, sel darah putih, dan endapan sel darah merah dnegan keterlibatan ginjal

Kultur (biakan) urine mengidentifikasi organisme penyebab

Tes bakteri bersalut antibodi terhadap bakteri bersalut antibodi diindikasikan pada pielonefritis

Sinar X ginjal, ureter dan kandung kemih mengidentifikasi anomali struktur nyata

Pielogram intravena (IVP) mengidentifikasi perubahan atau abnormalitas struktur

Kaji perasaan-perasaan pasien terhadap hasil tindakan dan pengobatan. Terutama pada wanita sering berfokus pada rasa takut akan kekambuhan, dimana menyebabkan penolakan terhadap aktivitas seksual.

Nyeri dan kelelahan yang berkenaan dengan infeksi dapat berpengaruh terhadap penampilan kerja dan aktivitas kehidupan sehari-hari


Diagnosa Keperawatan

Perubahan pola eliminasi BAK : retensi urine berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang teknik pengosongan kandung kemih akibat penyumbatan sfingter sekunder terhadap struktur

Gangguan rasa nyaman : Nyeri berhubungan dengan peningkatan permeabilitas membran, peradangan saluran kemih

Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan gangguan gastrointestinal : uremia, anoreksia, mual dan muntah

Resti infeksi berhubungan dengan prosedur invasif pemasangan kateter, retensi urin.


Intervensi Keperawatan

1.Perubahan pola eliminasi BAK : retensi urine berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang teknik pengosongan kandung kemih akibat penyumbatan sfingter sekunder terhadap struktur Pola eliminasi kembali normal

Kriteria:

Pasien tidak BAK sesuai kebiasaannya

Tidak ada keluhan sakit dan panas pada saat BAK

BAK terkontrol Mandiri

Awasi pemasukan dan pengeluaran karakteristik urine

Tntukan pola berkemih normal pasien dan perhatikan variasi

Selidiki keluhan kendung kemih penuh, palpasi untuk palpasi distensi suprapubik. Perhatikan penurunan keluaran urin, adnaya edema periorbital

Observasi perubahan status mental, perilaku atau tingkat kesadaran


Kolaborasi :

Ambil urine untuk kultur dan sensitivitas

Berikan obat sesuai indikasi : antibiotik

Memberikan informasi tentang fungsi ginjal dan adanya komplikasi contoh infeksi dan perdarahan. Perdarahan dapat mengindikasikan peningkatan obstruksi atau iritasi ureter

Catatan: perdarahan sehubungan dengan ulserasi ureter jarang

Kalkulus dapat menyebabkan sensadi kebutuhan berkemih segera. Biasanya frekuensi dan urgensi meningkat bila kalkulus mendekati pertemuan uretrovesikal

Retensi urin dapat terjadi menyebabkan distensi jaringan kandung kemih dan potensial risiko infeksi, gagal ginjal

Akumulasi sisa uremik dan ketidakseimbangan elektrolit dapat menjadi toksik pada SSP

Menentukan adanya ISK, yang penyebab/komplikasi

Adanya ISK/alkalin urine potensial pembentukan batu2Gangguan rasa nyaman : Nyeri berhubungan dengan peningkatan permeabilitas membran, peradangan saluran kemihTujuan : Melaporkan nyeri hilang dengan spasme terkontrol


Kriteria hasil : tidak nyeri waktu berkemih, tidak nyeri pada perkusi daerah panggulMandiri

Catat lokasi, lamanya intensitas (skala 0-10) dan penyebaran. Perhatikan tanda non-verbal, contoh peninggian TD dan nadi, gelisah, merintih, dan mengelepar

Pantau haluaran urine terhadap perubahan warna, bau dan pola berkelmih

Jika frekuensi menjadi masalah, jamin akses ke kamar mandi, pispot tempat tidur. Anjurkan pasien untuk berkemih kapan saja ada keinginan

Berikan tindakan nyaman, contoh pijatan punggung, lingkungan istirahat


Kolaborasi :

Berikan analgetik sesuai kebutuhan dan evaluasi keberhasilannya

Berikan antibiotik, buat bervariasi sediaan minum, termasuk air segar di samping tempat tidur dan pemberian air sampai 2400 ml/hari

Berikan narkotik sesuai indikasi, contoh: meperidin (Demerol), morfin

Berikan kompres hangat pada punggung

Membantu mengevaluasi tempat obstruksi dan kemajuan gerakan kalkulus.

Nyeri panggul sering menyebar ke punggung, lipat paha, genetalia sehubungan dengan proksimitas saraf pleksus dan pembuluh darah yang menyuplai area lain.

Nyeri tiba-tiba dan hebat dapat mencetuskan ketakutan, gelisah, ansietas berat.

Untuk mengidentifikasi indikasi kemajuan atau penyimpangan dari hasil yang diharapkan

Berkemih yang sering pada kandung kemih dan mengindari pertumbuhan bakteri

Meningkatkan relaksasi, menurnkan tegangan otot, dan meningkatkan koping

Analgetik memblok lintasan nyeri, sehingga mengurangi nyeri

Akibat dari peningkatan haluaran urine memudahkan berkemih seirng dan membantu membilas saluran perkemihan

Biasanya diberikan selama periode akut untuk menurunkan kolik uretal dan meningkatkan relaksasi otot/mental

Menghilangkan tegangan otot dan dapat menurunkan reflek spasme3


Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan gangguan gastrointestinal : uremia, anoreksia, mual dan muntah


intervensi

Kaji status nutrisi secara kontinu, selama perawatan setiap hari, perhatikan tingkat energi, kondisi kulit, kuku, rambut, rongga mulut, keinginan untuk makan/anoreksia

Timbang BB setiap hari dan bandingkan dengan BB saat penerimaan

Dokumentasikan masukan oral selama 24 jam, riwayat makanan, jumlah kalori dengan tepat.

Perhatikan adanya mual/muntah

Dorong pasien untuk berpartisipasi dalam perencanaan menu

Berikan makan sedikit dan frekuensi sering

Tingkatkan kunjungan oleh orang terdekat selama makan

Berikan perawatam mulut sering


Kolaborasi :

Rujuk ke ahli gizi

Berikan diet tinggi karbohidrat yang meliputi protein kualitas tinggi dan asam amino esensial dengan pembatasan natrium/kalium sesuai indikasi

Berikan antiemetik, contoh: proklopenzin (Compazine)

Masukkan/pertahankan selang masogastrik sesuai indikasi

Memberikan kesempatan untuk mengobservasi penyimpangan dari normal/dasar pasien dan mempengaruhi pilihan intervensi

Membuat data dasar, membantu dalam memantau keefktifan aturan terapeutik, dan menyadarkan perawat terhadap ketidaktepatan kecenderungan dalam penurunan/penambahan BB

Mengidentifikasi ketidakseimbangan antara perkiraan kebutuhan nutrisi dan masukan aktual

Gejala yang menyertai akumulasi toksin endogen yang dapat mengubah/menurunkan pemasukan dan memerlukan intervensi

Dapat meningkatkan pemasukan oral dan meningkatkan perasan kontrol/tanggung jawab

Porsi lebih kecil dapat meningkatkan masukan

Memberikan pengalihan dan meningkatkan aspek sosial makan

Menurunkan ketidaknyamanan stomastitis oral dan rasa tak disukai dalam mulut yang dapat mempengaruhi masukan makanan

Berguna untuk program diet individu untuk memenuhi kebutuhan budaya/pola hidup meningkatkan kerjasama pasien

Memberikan nutrien cukup untuk memperbaiki energi, mencegah penggunaan otot, meningkatkan regenerasi jaringan/penyembuhan, dan keseimbangan elektrolit

Menurunkan stimulasi pada pusat muntah

Perlu bila terjadi muntah menetap atau bila makan enteral diinginkan4Resti infeksi berhubungan dengan prosedur invasif pemasangan kateter, retensi urinTujuan : tidak mengalami tanda/gejala infeksi.


Kriteria hasil : berkemih dengan urin jernih tanpa ketidaknyaman, urinalisis dalam batas normal, kultur urin menunjukkan tak ada bakteriMandiri :

Berikan perawtaan perineal dengan air sabun setiap shift. Jika pasien inkontinensia, cuci daerah perineal sesegera mungkin

Jika dipasang kateter berikan perawatan kateter 2 kali/hari (merupakan bagian dari waktu akan tidur dan setelah buang air besar)

Ikuti kewaspadaan umum : cuci tangan sebelum dan sesudah kontak langsung, pemakaian sarung tangan/kontal dengan cairan tubuh atau darah

Kecuali dikonraindikasikan ubah posisi pasien setiap dua jam dan anjurkan masukan cairan sekurang-kurangnya 2400 ml/hari. Bantu melakukan ambulasi sesuai dengan kebutuhan


Kolaborasi

Lakukan tindakan untuk memelihara asam urine :

Tingkatkan masukan sari buah berri

Berikan obat-obat untuk meningkatkan asam urine

Untuk mencegah kontaminasi uretra

kteter memberikan jalan pada bakteri untuk memasuki kandung kemih dan naik ke saluran perkemihan

Untuk mencegah kontaminasi silang

Untuk mencegah statis urine

Asam urine menghalangi tumbuhnya kuman. Karena jumlah sari buah berri diperlukan untuk mencapai dan memelihara keasaman urine. Peningkatan masukan cairan sari buah dapat berpengaruh dalam pengobatan

DAFTAR PUSTAKA

Doengoes, E, Marylin. 2000. “Rencana Asuhan Keperawatan”, edisi 3 : Jakarta : EGC


Price, Wilson. 1994. “Patofisiologi”, Edisi 4: Jakarta : EGC


Suyono, Slamet. 2001. “Ilmu Penyakit Dalam”, edisi 3: Jakarta : Balai Penerbit FKUI.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment